Fri. Aug 19th, 2022

Apakah Yesus Mengajarkan Bahwa Orang Non-Kristen Pergi ke Neraka? – Sebagian besar dunia Kristen percaya bahwa jika seseorang tidak menerima Yesus sebagai Tuhan dan Juru Selamat hari ini—dalam kehidupan ini—dia akan masuk neraka.

Apakah Yesus Mengajarkan Bahwa Orang Non-Kristen Pergi ke Neraka?

fishthe.net – Doktrin ini telah meluncurkan ribuan misionaris Kristen (dan bahkan perang salib) dengan tujuan agar sebanyak mungkin orang menerima nama Yesus Kristus. Hal ini juga menyebabkan banyak kekhawatiran dan kecemasan atas nasib akhir banyak orang. Doktrin ini bahkan menjadi alasan beberapa orang mempertanyakan validitas kekristenan.

Kami tidak mempertanyakan ketulusan mereka yang telah termotivasi untuk memberitakan Kristus karena kepercayaan ini. Tetapi kita harus mempertanyakan apakah gagasan ini benar-benar diajarkan oleh Yesus Kristus.

Apakah Yesus mengutuk non-Kristen ke neraka?

Apakah Yesus Kristus mengajarkan bahwa mereka yang tidak menerima Dia dalam hidup ini—orang-orang yang tidak percaya, atau bukan Kristen—masuk neraka ketika mereka mati untuk menghabiskan kekekalan dalam siksaan? Apakah miliaran orang yang telah hidup dan mati tanpa pernah mendengar nama Yesus pergi ke neraka? Apakah miliaran orang Hindu, Buddha, Muslim dan ateis yang hidup hari ini dikutuk ke neraka kecuali mereka menerima Yesus sebelum mereka mati?

Yesus Kristus adalah satu-satunya jalan menuju keselamatan

Sebelum kita menjawab pertanyaan di atas, kita harus menetapkan bahwa Alkitab memang mengajarkan bahwa kita harus menerima Yesus Kristus untuk diselamatkan. Jutaan orang telah membaca ayat-ayat Alkitab dengan jelas yang menyatakan eksklusivitas Kekristenan—ayat-ayat yang memberi tahu kita bahwa Yesus Kristus adalah satu- satunya jalan menuju keselamatan. Dan tulisan suci ini benar-benar benar!

  • Yohanes 14:6: Yesus Kristus secara dogmatis menyatakan, ”Akulah jalan, kebenaran, dan hidup. Tidak seorang pun datang kepada Bapa kecuali melalui Aku.” Satu-satunya cara untuk memiliki hubungan dengan Allah Bapa adalah melalui Yesus Kristus.
  • Kisah Para Rasul 4:12: Rasul Petrus, berbicara tentang Yesus Kristus, menyatakan, “Dan keselamatan tidak ada di dalam yang lain, karena tidak ada nama lain di bawah langit yang diberikan di antara manusia yang olehnya kita harus diselamatkan.” Kita tidak dapat diselamatkan kecuali kita menerima dan percaya kepada
  • Yesus Kristus dan apa yang Dia lakukan bagi kita masing-masing.
  • Yohanes 3:16: Ayat Alkitab yang paling terkenal dalam Kekristenan menyatakan: “Tuhan sangat mencintai dunia sehingga dia memberikan Putra tunggal-Nya, bahwa siapa pun yang percaya kepadanya tidak akan binasa tetapi memiliki hidup yang kekal.” (penekanan ditambahkan). Bahkan ayat yang menyatakan kasih dan keinginan Tuhan untuk menyelamatkan manusia ini menambahkan peringatan bahwa mereka harus “percaya kepada-Nya” untuk memiliki hidup yang kekal.
  • Yohanes 3:36: “Siapa pun yang percaya kepada Anak memiliki hidup yang kekal. Dia yang tidak percaya kepada Anak tidak melihat hidup, tetapi murka Allah ada di atasnya.”
  • 1 Timotius 2:5: “Sebab hanya ada satu Allah dan satu Perantara antara Allah dan manusia, yaitu Manusia Kristus Yesus.”
  • 1 Yohanes 5:12: “Barangsiapa memiliki Anak, ia memiliki hidup; dia yang tidak memiliki Anak Allah tidak memiliki hidup.”

Tapi inilah dilemanya: Bagaimana dengan semua orang yang belum memenuhi persyaratan dasar dari kitab suci ini? Bagaimana dengan mereka yang telah hidup jauh bahkan dari mendengar tentang Yesus Kristus?

Bagaimana dengan mereka yang mungkin pernah mendengar tentang Yesus, tetapi tidak benar-benar memahami siapa Dia dan siapa Dia atau apa yang Dia ajarkan? Bagaimana dengan semua bayi dan anak-anak yang meninggal tanpa pernah mendengar atau memahami nama dan pesan Yesus?

Apakah itu? Apakah mereka melewatkan satu-satunya kesempatan mereka? Apakah semua orang non-Kristen ini akan masuk neraka?

Akankah Tuhan yang pengasih dan penyayang mengirim orang non-Kristen ke neraka tanpa mengetahui kebenarannya?

Bagaimana dengan ayat-ayat Alkitab yang menunjukkan kasih, belas kasihan, belas kasihan, dan keinginan Allah bagi umat manusia untuk diselamatkan? Alkitab menyatakan bahwa “Allah adalah kasih” (1 Yohanes 4:8) dan “menghendaki semua orang diselamatkan dan memperoleh pengetahuan tentang kebenaran” (1 Timotius 2:4, lihat juga 2 Petrus 3:9).

Berikut adalah beberapa ayat Alkitab lainnya tentang kemurahan dan kasih Tuhan:

  • Ulangan 4:31: “(Sebab TUHAN, Allahmu, adalah Allah penyayang), Ia tidak akan meninggalkan engkau.”
  • Mazmur 36:5: “Rahmat-Mu, ya TUHAN, ada di langit; Kesetiaanmu mencapai awan.”
  • Mazmur 86:15: “Tetapi Engkau, ya Tuhan, adalah Allah yang penuh belas kasihan, dan pengasih, panjang sabar, dan berlimpah kasih setia dan kebenaran.”
  • Efesus 2:4: “Tetapi Allah, yang kaya akan rahmat, karena kasih-Nya yang besar, yang dilimpahkan-Nya kepada kita. …”
  • 1 Yohanes 4:10-11: “Dalam hal inilah kasih, bukan karena kita mengasihi Allah, tetapi karena Ia mengasihi kita dan mengutus Anak-Nya untuk menjadi pendamaian bagi dosa-dosa kita. Kekasih, jika Tuhan begitu mencintai kita, kita juga harus saling mencintai.”

Akankah Tuhan yang pengasih mengirim orang ke neraka yang bahkan tidak pernah memiliki kesempatan untuk mendengar tentang Yesus? Akankah Tuhan yang pengasih mengirim orang ke neraka yang tidak pernah memiliki kesempatan untuk membaca Alkitab atau Injil yang benar diberitakan dan dijelaskan kepada mereka?

Bayangkan jutaan orang sepanjang sejarah yang telah hidup dan mati di daerah-daerah terpencil di bumi ini—misalnya, penduduk asli Australia, suku-suku terpencil di Afrika, dan penduduk asli Amerika. Apakah orang-orang ini semua terbakar di neraka karena mereka kebetulan dilahirkan di tempat yang salah, pada waktu yang salah?

Bagaimana dengan orang-orang yang hidup sebelum Yesus datang ke bumi—dan bahkan tidak pernah berhubungan dengan Tuhan dalam Alkitab?

Yesus menunjukkan bahwa orang-orang Sodom dan Gomora tidak berada di neraka

Dalam Matius 10 kita membaca tentang instruksi Yesus kepada 12 rasul-Nya sebelum mereka pergi memberitakan Injil. Dalam instruksi itu, Yesus membuat poin penting yang memperkenalkan kita pada jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini.Setelah memberi tahu mereka apa yang harus dilakukan ketika orang-orang menolak Injil, Dia membuat pernyataan yang menarik ini: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya tanah Sodom dan Gomora pada hari penghakiman akan lebih dapat ditoleransi daripada untuk kota itu!” (ayat 15).

Yesus mengacu pada Sodom dan Gomora, kota-kota terkenal dari Kejadian 19 yang dihancurkan Tuhan karena kebobrokan moral mereka. Dia berkata bahwa itu akan lebih dapat ditoleransi (atau dapat ditanggung) bagi orang-orang di kota-kota kuno ini pada hari penghakiman daripada orang-orang yang akan menolak Injil yang diajarkan oleh para rasul.

Banyak yang akan berasumsi bahwa orang-orang Sodom dan Gomora yang jahat dan bejat telah lama dikirim ke neraka untuk dihukum karena cara-cara jahat mereka.

Tetapi Yesus tidak mengatakan apa-apa tentang orang-orang ini berada di neraka atau tersesat selamanya. Dia pada dasarnya mengatakan bahwa orang-orang Sodom dan Gomora akan dibangkitkan pada saat yang sama orang-orang zaman Kristus akan bangkit. Pada periode waktu yang akan datang, “hari penghakiman”, satu kelompok akan diberikan lebih banyak keringanan hukuman daripada yang lain.

Pernyataan Yesus mengajarkan kita dua kebenaran esensial:

  • Penghakiman atas orang-orang Sodom, Gomora dan orang-orang pada zaman Kristus masih ada di masa depan. Ini bertentangan dengan kepercayaan umum bahwa orang dihakimi ketika mereka mati dan dikirim ke surga atau neraka.
  • Nasib akhir orang-orang ini belum ditentukan. Ini juga bertentangan dengan kepercayaan umum.

Itu seharusnya membuat kita berhenti dan berpikir. Mungkin ada lebih banyak untuk belajar tentang apa yang terjadi pada non-Kristen setelah kematian daripada yang mungkin kita pikirkan.

Yesus menambahkan lebih banyak wawasan tentang hari penghakiman

Yesus membuat pernyataan lain yang memberi kita lebih banyak wawasan tentang penghakiman yang akan datang atas non-Kristen ini.

Ketika berbicara kepada orang-orang Farisi yang menuntut tanda dari-Nya, Yesus berkata: “Penduduk Niniwe, setelah bertobat dari pemberitaan Yunus, akan menghakimi dan mengutuk generasi ini, dan pasti ada seseorang di sini yang lebih besar dari Yunus. Ratu Selatan akan membawa penghakiman atas generasi ini dan mengutuk mereka yang datang dari ujung bumi untuk mendengar kebijaksanaan Salomo. Dan sesungguhnya di sini ada seorang laki-laki yang lebih besar dari Sulaiman” (Matius 12:41-42).

Kristus sekali lagi berbicara tentang hari penghakiman, tetapi tidak seperti yang dipikirkan secara umum. Penghakiman ini bukanlah penghukuman yang cepat. Akan ada orang Asyur kuno dari Niniwe, ratu Sheba, orang Farisi dari zaman Kristus, dan orang-orang dari Sodom dan Gomora (orang-orang yang hidup terpisah berabad-abad!)—semuanya hidup pada waktu yang sama!

Perhatikan bahwa mereka “bangkit” pada saat ini—artinya mereka dibangkitkan dari kubur dan diberikan kehidupan fisik.

Apa yang terjadi pada hari penghakiman?

Pernyataan Yesus memberi kita dua gambaran kecil tentang individu-individu yang akan hidup kembali di “hari penghakiman”, tetapi hanya sedikit rincian lainnya. Kapan orang-orang ini akan hidup kembali? Dalam bentuk apa mereka akan hidup kembali? Apa yang akan terjadi kemudian? Jawaban-jawaban itu ditemukan dalam dua buku alkitabiah yang dikhususkan untuk nubuatan: Wahyu dan Yehezkiel.

Kapan hari penghakiman?

Wahyu 20 adalah salah satu bagian terpenting dari Alkitab karena mengungkapkan rincian tentang urutan peristiwa yang akan terjadi setelah kedatangan Yesus Kristus. Kita membaca tentang Setan yang diikat selama seribu tahun segera setelah kedatangan Kristus kembali (ayat 1-3) dan kebangkitan orang-orang kudus—hamba-hamba Kristus yang setia sepanjang zaman (ayat 4-6). Kristus dan orang-orang kudus-Nya akan memerintah selama 1.000 tahun (biasa disebut Milenium).

Kemudian, setelah Milenium, kelompok lain akan dibangkitkan untuk hidup pada hari penghakiman mereka. Kelompok ini disebut “orang-orang mati yang lain” (ayat 5).

Siapa yang akan diadili oleh Yesus?

Ayat 12 mengungkapkan siapa orang-orang ini: “Aku melihat orang mati, kecil dan besar, berdiri di hadapan Allah.” Ini akan mencakup sebagian besar dari mereka yang telah hidup dan mati selama ribuan tahun sejarah manusia—semua dibangkitkan pada waktu yang sama. Ini adalah kebangkitan yang akan mencakup semua orang yang Yesus gunakan sebagai contoh—orang-orang Sodom dan Gomora, orang-orang Niniwe, ratu Syeba dan orang-orang pada zaman Yesus.

Nabi Yehezkiel diberi penglihatan tentang kebangkitan yang akan datang ini (Yehezkiel 37:5-6). Dia melihat bagaimana Tuhan akan mengembalikan kehidupan fisik kepada miliaran orang. Pastikan Anda membaca deskripsinya dan coba bayangkan seperti apa jadinya ketika tubuh manusia akan dirakit kembali dan kemudian diresusitasi.

Apa yang akan terjadi pada hari penghakiman?

Setelah orang-orang ini diberikan kehidupan fisik, mereka akan diberi kesempatan untuk belajar tentang Firman Tuhan. Kita membaca, “Dan dibukakan buku-buku” (Wahyu 20:12). Kitab-kitab ( biblion Yunani ) mengacu pada kitab-kitab dalam Alkitab. Mereka yang sebelumnya dibutakan oleh kebenaran Allah (Markus 4:11-12; Wahyu 12:9) kemudian akan dibukakan Alkitab bagi mereka —sehingga mereka dapat benar-benar memahaminya!

Wahyu 20:12 kemudian melanjutkan dengan mengatakan, “Buku lain dibuka, yaitu Kitab Kehidupan.” Ini melambangkan kesempatan bagi kehidupan kekal yang terbuka bagi semua orang ini. Ini akan dicapai oleh Tuhan yang menawarkan Roh Kudus-Nya kepada miliaran orang selama periode waktu itu (Yehezkiel 37:14).

Semua orang ini, miliaran demi miliaran, akhirnya akan dapat memahami Alkitab, mengenal dan percaya dan menaati Yesus Kristus dan memiliki kesempatan untuk hidup selamanya.

Berapa lama hari penghakiman akan berlangsung?

Kami tidak tahu persisnya, tapi kami tahu ini bukan hanya 24 jam sehari. Dalam konteks ini, “hari” mengacu pada periode waktu, atau era. “Hari” penghakiman akan menjadi periode yang akan menyediakan cukup waktu bagi orang-orang untuk belajar tentang Firman Tuhan, bertobat dari dosa-dosa mereka, diberikan Roh Tuhan dan menjalani hidup mereka sesuai dengan ajaran Tuhan.

Beberapa orang berspekulasi, berdasarkan Yesaya 65:20, bahwa ini bisa jadi sekitar 100 tahun. Jangka waktunya tidak pasti, tetapi kita tahu Tuhan akan memberikan banyak waktu bagi miliaran orang ini untuk “menghasilkan buah yang layak untuk pertobatan” (Matius 3:8).

Inilah harapan bagi semua orang yang disebutkan Kristus—orang-orang seperti ratu Sheba dan penduduk Sodom—dan semua orang lain yang pernah hidup dan tidak mengenal Allah yang benar dan kebenaran-Nya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.