Inilah Alasan Mengapa Anda Menjadi Kristen

Inilah Alasan Mengapa Anda Menjadi Kristen – Menjadi warga negara yang berpendidikan dimulai dengan memahami garis keturunan keyakinan Anda. Misalnya, lihat baris ikonik ini dari salah satu dokumen pendiri Amerika: “ Kami menganggap kebenaran ini sebagai bukti diri bahwa semua manusia diciptakan sama.”

Inilah Alasan Mengapa Anda Menjadi Kristen

fishthe.net – Ini adalah kalimat paling terkenal dalam Deklarasi Kemerdekaan Amerika. Ini adalah kekuatan intelektual pendorong di balik keyakinan konstitusional bangsa dalam kesetaraan hukum. Warga negara yang berpendidikan mendasarkan komitmen mereka pada cita-cita Amerika di atasnya. Komitmen ini muncul dalam teori demokrasi kita, di mana setiap warga negara memiliki hak suara yang sama, dan sistem peradilan kita, di mana semua manusia seharusnya sama di bawah hukum.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Agama Kristen

Tapi ada masalah: kesetaraan manusia tidak terbukti dengan sendirinya sama sekali. John Locke, yang tinta intelektualnya ditato di seluruh Deklarasi Kemerdekaan, mengetahui hal ini. Teorinya tentang hak alami didasarkan pada gagasan bahwa Tuhan memiliki kita sebagai milik. Kesetaraan manusia terbukti dengan sendirinya hanya jika Anda berasumsi, seperti yang dilakukan Locke, bahwa Tuhan telah memberi kita hak-hak alami yang diterima begitu saja oleh orang Amerika modern.

Konstitusi asli mengatakan bahwa “hak-hak kita yang tidak dapat dicabut” bukanlah hasil dari rasionalisme sekuler, melainkan Tuhan yang mahakuasa yang menganugerahkan kita dengan hak-hak itu. Untuk itu, pilar-pilar hukum Amerika bertumpu pada Alkitab dan juga tulisan-tulisan para pemikir Pencerahan. Bahkan keyakinan kita yang paling “rasional” berada di hilir pemikiran agama.

Ini menciptakan disonansi kognitif bagi orang-orang sekuler yang mengadvokasi hak asasi manusia. Meskipun mereka mungkin tidak menyadarinya, sembilan dari sepuluh, mereka secara tidak sadar mewarisi kepercayaan terhadap hak asasi manusia dan tidak menyadari ide-ide dasar yang mendasari kepercayaan itu. Jadi sekarang, mereka dihadapkan pada dilema yang mengharukan: salah satu keyakinan utama mereka — hak asasi manusia — terbukti dengan sendirinya hanya jika Tuhan berkata demikian.

Dengan kata lain: Jika Anda percaya pada hak asasi manusia tetapi tidak percaya pada Tuhan, Anda memerlukan penjelasan logis mengapa hak itu terbukti dengan sendirinya.

Hak Asasi Manusia: Ide yang Relatif Baru

Sejarah mengajarkan kita bahwa sampai saat ini, orang beroperasi di bawah kode moral yang sangat berbeda. Di dunia barbar, yang lemah dieksploitasi oleh yang kuat dan diperbudak oleh yang kuat. Roma kuno memberikan contoh. Warga percaya bahwa baik yang miskin maupun yang lemah tidak memiliki nilai intrinsik, itulah sebabnya Caesar mampu membunuh satu juta orang Galia dan memperbudak satu juta lebih. Itu juga mengapa bayi Romawi secara rutin ditinggalkan seperti Musa di keranjang bayi. Untuk pikiran modern, tindakan ini menjijikkan.

Untuk itu, kita harus menghargai kekristenan. Sejarawan Tom Holland menyebutnya sebagai “warisan paling abadi dan berpengaruh dari dunia kuno, dan kemunculannya sebagai perkembangan paling transformatif dalam sejarah Barat.” Religius atau tidak, setiap orang Barat berendam di perairan ideologi Kristen. Tetesan-tetesan itu lahir dari desakan Kristus bahwa setiap manusia adalah anak Allah dan cara St. Paulus mendesak orang-orang untuk “saling menyambut” di semua hambatan sosial dan etnis.

Sampai saat ini, di Eropa, menjadi manusia berarti menjadi orang percaya dan menjadi orang percaya berarti menjadi orang Kristen. Ya, kami menghargai orang-orang Yunani karena membentuk pandangan kami tentang kehidupan yang baik. Tetapi bahkan mereka ditafsirkan melalui lensa Kristen. Aristoteles melalui Aquinas, Plato melalui St. Augustine.

Kami tidak peka terhadap pengaruh Kekristenan pada pemikiran Barat bukan karena itu tidak relevan, tetapi karena itu sangat menyita segalanya. Pertimbangkan ini: koordinat waktu dan ruang keduanya diukur dengan mengacu pada Kristus. Tahun di bagian atas setiap kalender menunjukkan jumlah tahun sejak Kristus lahir. Ketika berbicara tentang ruang angkasa, “Barat” adalah tempat di Barat tempat Kristus disalibkan.

Gagasan utama kami tentang hak asasi manusia juga merupakan produk sampingan dari Kekristenan. Hak asasi manusia ada dalam bentuknya yang modern karena Alkitab mengatakan bahwa setiap orang diciptakan menurut gambar Allah— imago dei. Pada gilirannya, setiap orang diberikan hak yang tidak dapat dicabut, dan hak-hak itu tidak dapat dicabut.

Tapi kontraknya rusak jika manusia tidak istimewa. Jika manusia berada dalam kategori yang sama dengan setiap hewan lainnya, tidak ada perancah intelektual untuk menegakkan hak asasi manusia atau persamaan hukum manusia. Menghimbau hak asasi manusia hanya karena kita mengatakannya sama tidak berdasarnya dengan menarik bagi astrologi atau kehendak Zeus.

Bahkan jika sekelompok orang dapat menyepakati bagaimana memperlakukan orang pada saat itu, konsensus dapat berubah setiap saat. Kebajikan hari ini bisa menjadi keburukan besok. Seperti istana pasir, prinsip moralitas dapat dihancurkan oleh gelombang opini publik.

Tanpa firman Tuhan, yang kita miliki hanyalah opini. Moralitas dan keadilan diturunkan dari kebenaran yang tak terbantahkan menjadi sekadar preferensi dan fiksi bersama. Keduanya bisa berubah sewaktu-waktu. Dalam dunia kata-kata satu orang terhadap orang lain, orang yang paling kuat akan mengendalikan lanskap moral.

Masalah ini adalah salah satu tema sentral tulisan Dostoyevsky: dalam sebuah surat tahun 1878, dia bertanya mengapa dia harus hidup benar di dunia tanpa tuhan. Dengan asumsi bahwa tidak ada kehidupan setelah kematian dan bahwa polisi tidak akan menangkapnya setelah melakukan kesalahan, dia bertanya: “Mengapa saya tidak memotong tenggorokan orang lain, merampok, dan mencuri?”

Hari ini, jawaban kami bermuara pada hak asasi manusia. Menurut pendapat Dostoevsky, tanpa tangan Tuhan untuk membentuk moralitas manusia, banyak orang akan menyimpulkan bahwa manfaat dari kehidupan yang benar tidak sebanding dengan biayanya. Secara teori, kita dapat mendasarkan keyakinan kita pada hak asasi manusia pada rasionalitas dan kesepakatan bersama bahwa beberapa tindakan lebih baik daripada yang lain.

Mungkin suatu hari nanti, orang akan menyembah Piagam Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa seperti mereka menyembah Alkitab hari ini. Melakukan hal itu akan membawa kita menjauh dari woo-woo agama dan menuju kekakuan alasan sekuler, di mana kita secara logis dapat membedakan perbedaan antara yang baik dan yang jahat. Namun dalam praktiknya, tidak peduli seberapa besar kita menginginkannya sebaliknya, keyakinan yang objektif dan tidak berubah terhadap hak asasi manusia dapat dibenarkan hanya dengan keyakinan dan keyakinan saja.

Mungkin karena, sebagai masyarakat pasca-Pencerahan, kami mendambakan penjelasan ilmiah untuk keyakinan kami. Tetapi baik hukum fisika maupun prinsip-prinsip kimia tidak dapat menjadi landasan bagi hak asasi manusia. Dalam bahasa David Hume, sains dapat memberi tahu kita bagaimana dunia ini, tetapi tidak bagaimana seharusnya.

Filsafat juga tidak bisa menyelamatkan hak asasi manusia. Immanuel Kant berpendapat bahwa manusia berhak mendapatkan penghormatan khusus karena mereka adalah makhluk rasional, dan karena itu, berakhir pada diri mereka sendiri. Tapi argumen itu juga punya masalah. Mengapa kita hanya harus menghormati makhluk rasional? Dan sebagai individu, apakah manusia hanya sama berharganya dengan mereka yang rasional?

Salah satu alasan kita meremehkan seberapa besar Kekristenan telah mempengaruhi pemikiran kita adalah karena kita telah menghapus pendidikan agama dari sekolah-sekolah kita. Orang-orang yang sama yang menggembar-gemborkan keutamaan membaca dengan baik melewati Alkitab, buku paling populer dalam sejarah manusia. Yang mengherankan saya, saya berhasil melewati 16 tahun sekolah tanpa pernah membaca Injil.

Pemikiran itu berlanjut hingga dewasa, di mana kita akan membaca biografi tentang beberapa CEO teknologi baru yang hot sambil melewatkan satu tentang tokoh paling penting dalam sejarah Barat: Yesus Kristus.

Mengenali Pengaruh Agama

Saya tidak mengatakan bahwa kita harus memaksa orang untuk menjadi religius. Lagi pula, saya sendiri adalah orang yang tidak percaya. Tetapi menjadi sekuler tidak memberi Anda kesempatan untuk mengabaikan pengaruh Kristen Anda.

Kita harus mempelajari agama bukan untuk menerima iman secara dogmatis, tetapi untuk memahami dasar-dasar pandangan dunia kita. Saat melakukannya, kita harus bertanya pada diri sendiri: “Apakah Kekristenan itu benar?” Dan jika menurut Anda itu palsu, maka: “Mengapa saya membiarkan ide-ide ini memengaruhi pandangan dunia saya begitu kuat?”

Bahkan humanisme, yang membanggakan diri pada semacam rasionalitas yang hanya dapat dicapai tanpa dogma agama, ditanamkan di dalam tanah ide-ide Kristen. Karena itu, bukan kebetulan bahwa semua konferensi humanis internasional terbesar (kecuali satu) berlangsung di kota-kota di dalam negara-negara Kristen: Oxford, London, Oslo, Washington DC, Brussels, Hannover, London, Mumbai, Boston, Paris, dan Amsterdam. Jika Anda menyelidiki garis keturunan intelektual humanisme, Anda akan melihat bagaimana benih itu tumbuh dari benih Kristus dan bagaimana benih itu dipupuk dengan ajaran Alkitab.

Sejak Pencerahan, perjalanan kemajuan intelektual telah mengikuti kompas empirisme. Intelektual khususnya telah mencoba untuk membungkam penjelasan agama untuk penciptaan dunia, dan penurunan afiliasi agama menunjukkan bahwa ide-ide mereka sedang berkembang. Lihat, aku mengerti. Gagasan “Manusia di Langit” tentang Tuhan tampaknya kuno. Lucu, malah.

Memusatkan hidup Anda pada sebuah buku yang ditulis 2.000 tahun yang lalu tampak seperti antitesis dari kemajuan. Bahkan jika ide-ide lama cenderung bertahan karena mereka benar atau berguna, merangkul semua filosofi lama Alkitab adalah kegilaan di dunia kita yang cepat berubah. Tetapi ada sesuatu tentang argumen ini yang tidak memuaskan.

Banyak Keranjang Iman

Saya harus membuat pengakuan: Saya telah menghabiskan seluruh hidup saya di kamp metaforis ini. Tumbuh dewasa , saya menghadiri sekolah Yahudi di mana saya mengambil 40 menit pelajaran bahasa Ibrani dan Alkitab setiap hari. Tapi sejak sekolah dasar, saya pikir saya di atas pemikiran agama. Saya “tahu” bahwa Musa sebenarnya tidak membelah Laut Merah dan tidak naik Gunung Sinai untuk melakukan percakapan yang sebenarnya dengan Tuhan.

Semua itu terdengar sama palsunya dengan peri gigi. Bahkan ketika saya menyanyikan bagian Taurat selama Bar Mitzvah saya di hadapan beberapa ratus teman dan anggota keluarga, saya menolak ajaran yang saya nyanyikan. Hanya setelah kuliah saya menemukan bahwa ide-ide yang saya tolak dengan penuh semangat, khususnya Perjanjian Lama dan Sepuluh Perintah, adalah landasan filosofi moral saya .

Bukan hanya milikku, semua temanku juga — dan kami bahkan tidak mengetahuinya. Dalam retrospeksi, itulah mengapa kami berusaha untuk memperlakukan penyandang disabilitas dengan bermartabat dan itulah mengapa kalimat seperti ini dari seorang pejabat pemerintah menginspirasi kesepakatan yang mengangguk-angguk: “Sebuah kota diukur dari bagaimana ia memperlakukan saudara dan saudarinya yang paling rendah. Itulah yang kami semua yakini, itulah yang kami percayai, dan itulah siapa kami.”

Kami setuju dengan ide-ide ini karena Kekristenan adalah bingkai tak terlihat di sekitar pemikiran modern. Kesimpulan moral ini dibentuk oleh Sabda Bahagia di mana Kristus memerintahkan kita untuk memberkati yang miskin, yang lemah lembut, dan yang teraniaya. Sampai Kristus, berkat-berkat itu disediakan untuk orang kaya dan berkuasa.

Yang lebih mengejutkan lagi, saya menyadari bahwa kritikus masyarakat yang paling bersemangat, yang sebagian besar mengaku sekuler, biasanya memiliki nilai-nilai paling Kristen dari semuanya. Mereka telah belajar di universitas elit, mereka tinggal di kota-kota besar, dan mereka bangga menjadi anggota kaum intelektual. Hak asasi manusia, yang merupakan inti dari pandangan moral mereka, tidak konsisten dengan pandangan dunia mereka yang lain.

Meskipun mereka bangga dengan pemikiran berbasis bukti, mereka secara intelektual bangkrut dalam topik hak asasi manusia. Mereka memandang rendah orang yang mewarisi agama dari orang tuanya, tetapi tidak diragukan lagi mewarisi ide dari budaya di mana mereka berenang dan media yang mereka konsumsi. Meskipun mereka secara eksplisit menolak Salib, mereka secara de facto adalah corong bagi pengkhotbah keliling yang kehilangan nyawanya di atasnya. Dan tentu saja,

Sebagai anggota suku ini, saya tidak punya masalah dengan kesimpulan. Saya memiliki masalah dengan ketidaktahuan yang disebabkan oleh penolakan buta terhadap agama, dan cara mereka mengolok-olok asumsi yang menopang pandangan dunia mereka. Kelompok Ateis Agama ini adalah kelompok agama yang tumbuh paling cepat di Amerika.

Pada tahun 2000, hampir 70% orang Amerika menganggap diri mereka sebagai anggota gereja, sinagoga, atau masjid. Hanya dalam dua dekade, jumlah itu turun hingga di bawah 50%. Ini adalah sekelompok orang yang menginginkan kekristenan tanpa Kristus. Mereka menginginkan komunitas tanpa persekutuan, kerajaan tanpa raja, dan seperti Thomas Jefferson, moral tanpa keajaiban.

Sekali lagi—saya adalah anggota grup ini. Pandangan dunia saya bertumpu pada dua aksioma yang kontradiktif: Saya tidak percaya pada kebangkitan Kristus, tetapi saya sangat percaya pada hak asasi manusia. Saya tertarik pada agnostisisme karena saya tidak memiliki cukup bukti untuk menjadi orang percaya. Jauh di lubuk hati, saya telah memilih untuk tetap menjadi agnostik karena keberadaan Tuhan di luar pemahaman saya. Menanyakan keberadaan Tuhan kepada saya seperti bertanya kepada semut apa yang harus saya pesan di In-N-Out Burger.

Kalimat itu tidak menghitung. Lebih jauh, gagasan bahwa anak Allah lahir dari seorang perawan, melakukan perjalanan melalui Israel kontemporer melakukan mukjizat, mati di kayu salib, dan hidup kembali tampak aneh bagi saya hari ini seperti yang terjadi pada orang Romawi dua milenium lalu. Namun, sejarah intelektual peradaban Barat mengorbit di sekitar cerita ini.

Tetapi karena komitmen saya terhadap hak asasi manusia, saya secara implisit berkomitmen pada ide-ide Kristen—atau setidaknya, filosofi moral yang ditopang oleh Alkitab. Dan itu bukan hanya saya. Hukum dan budaya Amerika juga sepenuhnya Kristen. Meskipun saya lebih dekat dengan seorang ateis daripada seorang yang percaya, saya menggigil pada kesimpulan nihilistik tentang dunia tanpa Tuhan. Satu di mana moralitas mengikuti mode intelektual dan para pemimpin diatur oleh kalkulus dingin spreadsheet Excel. Itu, pada gilirannya, telah membuka telinga saya terhadap kebenaran ajaran Yudeo-Kristen.

Adapun pengembaraan agama saya, saya masih tidak yakin di mana saya akan berakhir. Saya tahu saya ingin hidup secara kritis, yang dimulai dengan pemeriksaan pandangan dunia saya. Saya tidak ingin mengikuti jejak teman- teman saya yang telah mengabaikan pengaruh pemikiran-pemikiran keagamaan dalam pembentukan Pikiran Barat, belum lagi guru- guru saya yang tidak henti-hentinya meneliti kata-kata “bukti dengan sendirinya”. ” ketika mereka mengajarkan Proklamasi Kemerdekaan.

Tindakan mereka tidak sesuai dengan keyakinan mereka . Mereka tidak percaya pada Tuhan karena tidak ada alasan empiris untuk percaya kepada-Nya. Tetapi pada saat yang sama, mereka percaya pada hak asasi manusia, yang hanya dapat dibenarkan oleh Tuhan yang tidak mereka percayai. Mereka juga tidak dapat menjelaskan apa yang membuat manusia istimewa atau mengapa nilai kehidupan manusia harus melampaui budaya. batasan. Pada akhirnya, ada dua cara untuk membenarkan kepercayaan pada hak asasi manusia: Anda dapat membangun argumen rasional dari bawah ke atas, atau Anda dapat menyerah pada firman Tuhan yang tertinggi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.