Apakah Ada Perbedaan Agama Dalam Iman Kristen?

Apakah Ada Perbedaan Agama Dalam Iman Kristen? – Dengan berbagai denominasi, perpecahan, asosiasi, perpecahan, dan sekte dalam iman Kristen, beberapa orang menyimpulkan bahwa sebenarnya ada agama Kristen yang berbeda. Itu bukan penilaian yang akurat. Hanya ada satu agama Kristen. Cabang-cabang yang berbeda dari iman Kristen bukanlah agama yang terpisah, melainkan interpretasi yang berbeda tentang apa yang seharusnya menjadi agama Kristen.

Apakah Ada Perbedaan Agama Dalam Iman Kristen?

fishthe – Misalnya, Ortodoksi Timur , Katolik Roma , dan Protestansangat berbeda dalam keyakinan dan praktik mereka. Pada saat yang sama, mereka semua mengaku mengikuti ajaran Yesus Kristus; oleh karena itu, ketiganya umumnya dianggap sebagai bagian dari Susunan Kristen. Selanjutnya, terlepas dari semua perbedaan, mereka sebenarnya setuju pada banyak masalah penting, seperti Trinitas dan keilahian Kristus .

Baca Juga : Apakah Kekristenan Itu Agama Atau Bubungan? 

Walaupun perbedaan dalam pengajaran dan praktik itu penting, tidak berarti yang satu beragama Kristen dan yang lainnya tidak. Ortodoksi, Katolik, dan Protestan tidak semuanya bisa menjadi interpretasi yang benar tentang agama Kristen, tetapi ketiganya dapat dianggap sebagai cabang dari agama Kristen.

Di dalam Protestantisme, ada ratusan denominasi dan asosiasi gereja yang berbeda. Ini juga bukan agama Kristen yang berbeda, tetapi segmen yang berbeda dari cabang Kristen Protestan. Meskipun ada perbedaan penting di antara denominasi Protestan, persamaannya lebih besar daripada perbedaannya. Gereja-gereja Protestan menyetujui doktrin inti iman Kristen dan lima sola , dengan ketidaksepakatan mereka mengenai hal-hal yang tidak penting.

Aspek yang paling sulit dari pertanyaan ini adalah apakah kultus “Kristen”, seperti Mormon dan Saksi Yehova , harus dianggap sebagai agama yang berbeda. Kelompok-kelompok ini dan banyak lainnya didefinisikan sebagai aliran sesatkarena mereka menyangkal satu atau lebih doktrin inti agama Kristen.

Pada saat yang sama, kelompok-kelompok ini mengaku sebagai Kristen dan mengikuti beberapa ajaran Yesus Kristus. Apakah ajaran mereka tentang pribadi Kristus dan sarana keselamatan akurat secara alkitabiah? Tentu saja tidak. Apakah ini menempatkan mereka di luar agama Kristen? Itu tergantung pada bagaimana agama didefinisikan.

Jika agama didefinisikan sebagai penyembahan Tuhan atau dewa-dewa, maka pertanyaannya menjadi apakah sekte yang menyangkal Trinitas menyembah Tuhan yang sama seperti yang dilakukan orang Kristen. Apakah mereka menyembah tuhan non-tritunggal yang sama sekali berbeda, atau apakah mereka hanya memiliki interpretasi yang berbeda tentang sifat Tuhan Kekristenan?

Jika sebuah sekte setuju dengan orang Kristen bahwa perantara antara Allah dan manusia adalah Yesus Kristus tetapi memiliki pemahaman yang berbeda tentang sifat perantara itu dan bagaimana mediasi itu dilakukan, apakah mereka benar-benar percaya pada perantara yang sama? Jika jawabannya tidak, maka kita harus mulai mempertanyakan apakah Ortodoks Timur dan Katolik Roma harus dianggap Kristen, mengingat mereka memiliki pandangan yang berbeda dari Protestan tentang bagaimana mediasi Kristus dilakukan.

Mungkin semua ini menjadi tidak perlu rumit. Pada akhirnya, jawaban atas pertanyaan, “Apakah ada agama yang berbeda dalam iman Kristen?” tergantung pada bagaimana Anda mendefinisikan kata agama . Apakah Ortodoksi, Katolik, Protestan, dan semua sekte dan kultus Kristen lainnya harus dianggap sebagai bagian dari agama Kristen bukanlah masalah sebenarnya.

Isu yang sebenarnya adalah apakah suatu divisi tertentu dari Kekristenan mengikuti kebenaran inti dari sejarah Kekristenan alkitabiah, yaitu Trinitas, keilahian sejati dan kemanusiaan sejati Yesus Kristus, dan keselamatan oleh anugerah saja, melalui iman saja, di dalam Kristus saja. Pada akhirnya, Kekristenan sejati lebih dari sekadar agama; itu adalah hubungandengan Allah Bapa, dimungkinkan melalui Yesus Kristus, dan dimeteraikan oleh Roh Kudus .

Apa asal usul berbagai cabang Kekristenan?

Gereja mulai dengan pekerjaan supernatural Allah di Yerusalem. Kira-kira lima puluh hari setelah kebangkitan Yesus, Roh Kudus memenuhi para murid, dan mereka diberi kuasa untuk memberitakan Injil. Kisah Para Rasul 2 mencatat hasil dari kedatangan Roh tiga ribu orang diselamatkan pada hari itu, dan gereja telah dimulai (ayat 41).

Sejak masa persatuan dan kesederhanaan itu, Kekristenan telah berpisah menjadi berbagai cabang. Saat ini, sebagian besar sarjana mengidentifikasi tiga cabang utama Kekristenan: Katolik, Ortodoksi, dan Protestan, yang dibagi lagi menjadi cabang-cabang lain. Terkadang Anglikanisme terdaftar sebagai cabang keempat; kadang-kadang terdaftar sebagai bagian dari Protestantisme.

Katolik Roma .Katolik adalah cabang Kekristenan yang terbesar dan paling terlihat, dan itulah yang secara otomatis dipikirkan banyak orang ketika mereka memikirkan Kekristenan. Katolik dimulai sekitar abad keempat atau kelima Masehi. Sebelum waktu itu, Kekristenan telah menjadi sekte yang dianiaya di dunia Romawi, tetapi kemudian Kaisar Konstantinus memberikan toleransi agama dengan Edict of Milan pada tahun 313 M.

Setelah orang Kristen menerima kebebasan beragama, mulai terjadi konsolidasi kekuatan gereja di Roma, sebuah kecenderungan pada bagian dari uskup Roma untuk menyebut dirinya “Paus” (“Bapa”), dan masuknya anggota gereja baru yang membawa serta unsur-unsur agama pagan mereka. Pada saat abad kelima bergulir, beberapa praktik Katolik Roma ekstra-alkitabiah telah ditetapkan, termasuk selibat bagi para imam.

Gereja Katolik Roma dapat dibagi menjadi Gereja Latin dan Gereja Katolik Timur, seperti Gereja Katolik Armenia, Gereja Katolik Makedonia, Gereja Katolik Siria, dan Gereja Katolik Eritrea. Ada gereja Katolik lain yang tetap independen dari Gereja Roma, seperti Gereja Katolik Celtic, Gereja Katolik Bebas di Jerman, dan Gereja Katolik Nasional Polandia.

Ortodoksi Timur .Gereja Ortodoks Timur secara resmi dimulai pada 1054 dengan Skisma Besar. Peristiwa itu dipicu oleh ekskomunikasi ganda dari Paus Leo IX (dari Gereja Barat atau Roma) dan Patriark Michael I (dari Gereja Timur). Memimpin ke Skisma adalah sejarah panjang ketidaksepakatan atas otoritas kepausan, kata-kata Pengakuan Iman Nicea, dan yang memiliki yurisdiksi spiritual atas Balkan.

Gereja Ortodoks Timur bukanlah sebuah gereja tunggal melainkan sebuah keluarga dari tiga belas badan pemerintahan sendiri, yang ditentukan oleh negara di mana mereka berada. Ini termasuk Gereja Ortodoks Yunani, Gereja Ortodoks Rusia, Gereja Ortodoks Koptik, dan Gereja Ortodoks Finlandia.

Protestan . Gerakan Protestan dimulai pada tahun 1517 dengan Reformasidipimpin oleh Martin Luther, Ulrich Zwingli, dan John Calvin, yang berusaha mereformasi Gereja Katolik Roma. Daftar reformasi yang dibutuhkan sangat panjang penyalahgunaan kekuasaan dan doktrin-doktrin yang tidak alkitabiah adalah hal biasa di Gereja Roma.

Ketika menjadi jelas bahwa para pemimpin gereja akan menolak reformasi dengan segala cara, berbagai kelompok mulai memisahkan diri dari Katolik: Gereja Lutheran mengambil namanya dari Martin Luther, pemimpin Reformasi Jerman. Kaum Presbiterian di Skotlandia mengikuti kepemimpinan John Knox . Kaum Anabaptis membedakan diri mereka dengan mempraktekkan baptisan orang percaya, bukan baptisan bayi. Anglikanisme dimulai di Inggris karena perselisihan non-teologis antara Paus dan Raja Henry VIII.

Gereja-gereja lain yang dikelompokkan di bawah gerakan Protestan termasuk Gereja Methodist (didirikan oleh John Wesley, yang keluar dari Anglikanisme), gereja Amish dan Mennonite (pewaris spiritual Anabaptis), gereja Baptis , gereja non-denominasi , dan gereja Pantekosta .

Perbedaan doktrinal antara Katolik Roma dan Ortodoksi Timur cukup serius untuk memisahkan kedua cabang Kekristenan itu selama hampir 1.000 tahun. Perbedaan krusial antara kedua kelompok itu dan Protestan juga substansial dan luas jangkauannya. Pada akhirnya, hanya ada satu gereja; Tubuh Kristus terdiri dari semua orang yang oleh iman di dalam Kristus dilahirkan kembali dan didiami oleh Roh Kudus.

“Terdapat satu tubuh dan satu Roh, sama seperti ketika Anda dipanggil untuk sebuah harapan; satu Allah, satu iman, satu baptisan; satu Allah dan Bapa dari semua, yang di atas segalanya dan di dalam semua dan di dalam segalanya” ( Efesus 4:4-6 ).

Leave a Reply

Your email address will not be published.