Apakah Kekristenan Itu Agama Atau Bubungan?

Apakah Kekristenan Itu Agama Atau Bubungan? – Agama adalah “kepercayaan dan pemujaan terhadap kekuatan pengendali manusia super, terutama Tuhan atau dewa-dewa pribadi.” Dalam hal ini, Kristen dapat diklasifikasikan sebagai agama. Namun, secara praktis, Kekristenan memiliki perbedaan utama yang membedakannya dari sistem kepercayaan lain yang dianggap sebagai agama. Perbedaan itu adalah hubungan.

Apakah Kekristenan Itu Agama Atau Bubungan?

fishthe.net – Kebanyakan agama, teistik atau lainnya, berpusat pada manusia. Setiap hubungan dengan Tuhan didasarkan pada pekerjaan manusia. Sebuah agama teistik, seperti Yudaisme atau Islam, berpegang pada kepercayaan pada Tuhan atau dewa-dewa tertinggi; sedangkan agama non-teistik, seperti Buddha dan Hindu, berfokus pada pola pikir metafisik dan “energi” spiritual.

Baca Juga : Keyakinan Dasar Tentang Orang – Orang Beragama Kristen

Tetapi sebagian besar agama serupa karena dibangun di atas konsep bahwa manusia dapat mencapai kekuatan atau keadaan yang lebih tinggi melalui usahanya sendiri. Di sebagian besar agama, manusia adalah agresor dan dewa adalah penerima manfaat dari upaya, pengorbanan, atau perbuatan baik manusia. Firdaus, nirwana, atau keadaan yang lebih tinggi adalah hadiah manusia untuk kepatuhannya yang ketat terhadap prinsip apa pun yang ditentukan agama.

Dalam hal itu, Kekristenan bukanlahsebuah agama; itu adalah hubungan yang telah Allah bangun dengan anak-anak-Nya. Dalam agama Kristen, Tuhan adalah agresor dan manusia adalah penerima manfaat ( Roma 8:3 ). Alkitab menyatakan dengan jelas bahwa tidak ada yang dapat dilakukan manusia untuk membuat dirinya benar di hadapan Allah ( Yesaya 53:6 ; 64:6 ; Roma 3:23 ; 6:23 ). Menurut Kekristenan, Allah melakukan bagi kita apa yang tidak dapat kita lakukan untuk diri kita sendiri ( Kolose 2:13 ; 2 Korintus 5:21 ).

Dosa kita memisahkan kita dari hadirat-Nya, dan dosa harus dihukum ( Roma 6:23 ; Matius 10:28 ; 23:33). Tetapi, karena Allah mengasihi kita, Dia menanggung hukuman kita atas diri-Nya sendiri. Yang harus kita lakukan adalah menerima anugerah keselamatan Allah melalui iman ( Efesus 2:8-9 ; 2 Korintus 5:21 ). Kasih karunia adalah berkat Tuhan bagi yang tidak layak.

Hubungan berdasarkan kasih karunia antara Tuhan dan manusia adalah dasar dari Kekristenan dan antitesis dari agama. Agama yang mapan adalah salah satu penentang Yesus yang paling gigih selama pelayanan-Nya di dunia. Ketika Allah memberikan Hukum-Nya kepada orang Israel, keinginan-Nya adalah agar mereka “Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu, dengan segenap jiwamu, dengan segenap kekuatanmu” (Ulangan 6:5; Matius 22:37). “Cinta” berbicara tentang hubungan. Ketaatan pada semua perintah lainnya harus berasal dari cinta kepada Tuhan. Kita dapat mengasihi Dia “karena Ia lebih dahulu mengasihi kita” ( 1 Yohanes 4:19 ).

Namun, pada zaman Yesus, para pemimpin Yahudi telah menjadikan agama karena keinginan Allah untuk hidup dalam hubungan kasih dengan mereka ( 1 Timotius 1:8 ; Roma 7:12 ). Selama bertahun-tahun, mereka telah memutarbalikkan Hukum Tuhan menjadi agama berdasarkan perbuatan yang menjauhkan manusia dari Dia ( Matius 23:13-15 ; Lukas 11:42 ). Kemudian mereka menambahkan banyak aturan mereka sendiri untuk membuatnya lebih rumit ( Yesaya 29:13 ; Matius 15:9).

Mereka membanggakan diri atas kemampuan mereka untuk mematuhi Hukum—setidaknya secara lahiriah—dan menguasai otoritas mereka atas rakyat jelata yang tidak akan pernah bisa mematuhi aturan yang begitu keras. Orang-orang Farisi, meskipun mahir dalam menjaga aturan, gagal mengenali Tuhan sendiri ketika Dia berdiri tepat di depan mereka ( Yohanes 8:19 ). Mereka telah memilih agama daripada hubungan.

Sama seperti para pemimpin Yahudi yang menjadikan agama dari hubungan dengan Tuhan, banyak orang melakukan hal yang sama dengan Kekristenan. Seluruh denominasi telah mengikuti cara orang Farisi dalam menciptakan peraturan yang tidak ditemukan dalam Kitab Suci. Beberapa yang mengaku mengikuti Kristus sebenarnya mengikuti agama buatan manusia dalam nama Yesus.

Sementara mengaku percaya Kitab Suci, mereka sering dilanda ketakutan dan keraguan bahwa mereka mungkin tidak cukup baik untuk mendapatkan keselamatan atau bahwa Tuhan tidak akan menerima mereka jika mereka tidak melakukan dengan standar tertentu. Ini adalah agama yang menyamar sebagai Kristen, dan ini adalah salah satu trik favorit Setan. Yesus membahas hal ini dalam Matius 23:1–7 ketika Dia menegur orang-orang Farisi. Alih-alih mengarahkan orang ke surga, para pemimpin agama ini menjauhkan orang dari kerajaan Allah.

Kekudusan dan ketaatan pada Kitab Suci adalah penting, tetapi itu adalah bukti dari hati yang diubahkan, bukan sarana untuk mencapainya. Tuhan ingin agar kita menjadi kudus seperti Dia adalah kudus ( 1 Petrus 1:16 ). Dia ingin kita bertumbuh dalam kasih karunia dan pengenalan akan Dia ( 2 Petrus 3:18 ). Tetapi kita melakukan hal-hal ini karena kita adalah anak-anak-Nya dan ingin menjadi seperti Dia, bukan untuk mendapatkan kasih-Nya.

Kekristenan bukan tentang mendaftar untuk suatu agama. Kekristenan adalah tentang dilahirkan ke dalam keluarga Allah ( Yohanes 3:3 ). Ini adalah sebuah hubungan. Sama seperti anak angkat tidak memiliki kekuatan untuk membuat adopsi, kita tidak memiliki kekuatan untuk bergabung dengan keluarga Allah dengan usaha kita sendiri. Kita hanya dapat menerima undangan-Nya untuk mengenal Dia sebagai Bapa melalui adopsi ( Efesus 1:5; Roma 8:15 ). Ketika kita bergabung dengan keluarga-Nya melalui iman dalam kematian dan kebangkitan Yesus, Roh Kudus datang untuk tinggal di dalam hati kita ( 1 Korintus 6:19 ; Lukas 11:13 ; 2 Korintus 1:21-22 ).

Dia kemudian memberdayakan kita untuk hidup seperti anak-anak Raja. Dia tidak meminta kita untuk mencoba mencapai kekudusan dengan kekuatan kita sendiri, seperti yang dilakukan agama. Dia meminta agar diri kita yang lama disalibkan bersama-Nya sehingga kuasa-Nya dapat hidup melalui kita ( Galatia 2:20 ; Roma 6:6 ). Tuhan ingin kita mengenal-Nya, mendekat kepada-Nya, berdoa kepada-Nya, dan mengasihi-Nya di atas segalanya. Itu bukan agama; itu adalah sebuah hubungan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.